Wednesday, October 10, 2007

Profil KOMBAS FM

Radio Kombas didirikan sejak tahun 2001, oleh sekelompok aktivis remaja di Kota Banjaran Kabupaten Bandung, Saat ini Radio Kombas merupakan satu-satunya Radio Komunitas di Kabupaten Bandung dan salah satu dari 4 Radio Komunitas yang ada di Jawa Barat yang sudah memiliki Ijin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) dari KPI Pusat. Dan saat ini sedang diproses FRB untuk mendapatkan IPP dari Menkominfo.

Nama Radio : KOMBAS
Frekuensi : 107.8 FM
Kekuatan Power : 50 watt
Antena : Omnidirectional
Tanda Pengenal : PM3 AEG
Jarak Jangkau : radius 5 Km
Tower : Triangle
Tinggi : 20 meter

Service area : 3 Kecamatan
- Kec. Arjasari
- Kec. Banjaran
- Kec. Pameungpeuk

Slogan Radio : Pasti Pas, Pas Radionya

Nama Badan Hukum : Perkumpulan “Radio Komunitas Bandung Selatan (Kombas)”
Akte Notaris : Tita Eka Citraresmi, SH
Nomor : 4 tanggal 22 Januari 2005
Terdaftar di : Kantor Kesbangpol & Linmas Kabupaten Bandung
Nomor : 220/115/Ormas/Kesbangpol & linmas, 29 Januari 2009.

Ijin Penyelenggaraan Penyiaran (IPP) : Dari KPI Pusat
Nomor : 004/IPP/KPI-JABAR/02/2007
tanggal 20 Februari 2007
Ijin Frekuensi : Dari Dishub Jabar
Nomor : 482/964/BPSFR, tanggal 10 Januari 2007

Anggota Jaringan Radio Komunitas Jawa Barat
Nomor Sertifikat Keanggotaan : 4/A/JRK JABAR

Alamat Studio :
Jl. Batukarut no. 29 Banjaran,
telp./fax. (022) 5949595 Bandung 40379

Alamat blog :
http://www.kombasfm.blogspot.com/
Alamat e-mail :
kombas_fm@yahoo.co.id
Kontak Person :
Dadang Dharsana, drs. ( hp : 085.295.132.465)
dadang_dhar@yahoo.co.id


Format Siaran :
Informasi, pendidikan & hiburan

Format Musik :
Campuran (Pop Indonesia/mancanegara, tradisional sunda, dangdut.)

Acara Unggulan :
On Air : Semata (Seputar Masalah Kita), Kombas Sehat, Berita Kepada Kawan, Ngarumat Budaya Sunda.
Off Air : Pengajian Umum Bulanan, even-even Kombas keliling kampung

Komposisi Siaran :
Berita/ Informasi : 20 %
Pendidikan : 30 %
Hiburan : 50 %

Jenis Musik :
Sunda : 30 %
Dangdut : 20 %
Pop Indonesia : 25 %
Barat klasik : 20 %
Lain-lain : 5 %


Visi :
Mencerdaskan Masyarakat
Misi :
Menjadikan Radio KOMBAS sebagai sarana sumber Informasi, pendidikan dan hiburan bagi masyarakat Banjaran dan sekitarnya.


Radio Kombas mulai dirintis sejak bulan Juni 2001 oleh beberapa remaja Banjaran dan sekitarnya yang dipimpin oleh Drs. Dadang Dharsana, yang diilhami oleh adanya Lembaga Pendidikan Komputer YUDACOM sebagai basis berkumpulnya para remaja yang kreatif.
Keberadaan Radio Kombas telah mendapat tempat di hati masyarakat Banjaran, yang telah dibuktikan dengan adanya dukungan mereka baik berupa : tenaga, pikiran dan harta benda untuk keberadaan radio KOMBAS.
Awal berdiri Radio Kombas mengudara dengan daya pancar 5 watt, antena ringgo yang terpasang pada tiang bambu setinggi 5 meter.
Sejak bulan Maret 2003 radio Kombas telah bergabung dengan Asosiasi Radio Komunitas Jawa Barat yang bernama “ Jaringan Radio Komunitas (JRK) Jawa Barat”. Dan sejak itulah Radio Kombas dibina dan diarahkan oleh organisasi tersebut agar tetap sesuai dengan visi dan misinya sebagai radio warga.
Dukungan warga dan pemerintah setempat terhadap radio Kombas kian hari kian bertambah, demikian pula aspirasi wargapun sudah tersalurkan melalui media penyiaran di radio Kombas.
Semoga Radio Kombas dapat menjadi wahana untuk mencerdaskan warga Banjaran dan sekitarnya, untuk menuju terciptanya negeri Indonesia yang demokratis, sesuai harapan kita semua.


Segment Pendengar :
Berbagai usia, profesi dan jenjang pendidikan, pada kalangan masyarakat menengah ke bawah.

Komunikasi Pendengar :
Melalui telepon : 35 %
Melalui SMS : 55 %
Melalui Song Request Card : 5 %
Melalui Surat : 5 %

Jenis Kelamin :
Laki-laki : 75 %
Perempuan : 25 %

Pendidikan :
Perg. Tinggi : 5 %
SLTA : 35 %
SLTP : 30 %
SD : 20 %
Tdk Sekolah : 10 %

Usia :
Kurang dari 15 : 5 %
15 – 19 : 10 %
20 – 25 : 15 %
26 – 30 : 15 %
31 - 40 : 25 %
41 - 50 : 25 %
Diatas 50 : 5 %

Pekerjaan :
Pelajar/ Mahasiswa : 15 %
Karyawan Swasta : 15 %
Peg. Negeri/TNI : 5 %
Wiraswasta : 45 %
Ibu Rumah Tangga : 20 %


Dewan Penyiaran Komunitas (DPK)
Ketua DPK : Dadan Saputra, SPd, Msi
Anggota DPK : Sunarto
Anggota DPK : Ust. Dedi Rohendi
Anggota DPK : Ahmad Syarif
Anggota DPK : Sopian
Anggota DPK : Dadang Dharsana, Drs

Badan Penyelenggara Penyiaran Komunitas (BPPK)
Kepala Studio : Drs. Dadang Dharsana
Manager On Air : Eachmat Soekarna
Manager Off Air : Agus K


Penyiar :
Gojeh, Ahmad Syarif, Rachmat, Zoel, Dedi, Tika, Iper, Sunarto,
Sopian, Aki Dana

Staff & Off Air Crew :
Agus K, Gojeh, Wawan Awo, Dandan, Cecep Ginanjar,





11.00 – 13.00 : Sahabat Remaja
13.00 – 15.00 : Goyang Pasti Pas
15.00 – 17.00 : Gosip (Goyang Sore Parahiangan), Ngarumat Budaya Sunda,
17.00 – 18.00 : Nasyid
18.00 – 20.00 : Karya Remaja, Goyang Inbox
20.00 – 22.00 : Kombas Sehat, Berita Kepada Kawan, Bangun Tali Asih, Hariring jeung Pepeling,
22.00 – 24.00 : Seputar Masalah Kita (Semata), Zona Nostalgia, Jalak Harupat



CATATAN KHUSUS
03 Agustus 2003
Jumpa fans di Gunung Puntang, dihadiri oleh sekitar 350 orang.

13 Februari 2004
Ketua Organisasi Radio Komunitas Jawa Barat beserta staf hadir dalam rangka menyaksikan Pembentukan Dewan Penyiaran Komunitas (DPK) Radio Kombas. Telah terpilih Aki Dana Widjayasastra sebagai Ketua DPK.

14 Mei 2004
Salah seorang Anggota Komisi Penyiaran Indonesia (KPI Pusat) Bimo Nugroho, melaksanakan kunjungan ke Radio Kombas dalam rangka diskusi dan mencari masukan tentang radio komunitas.

27 Mei 2004
Kunjungan dari Utusan Bank Dunia ke Radio Kombas dalam rangka penelitian, survey & wawancara tentang keberadaan radio komunitas di Indonesia.

29 Mei 2004
Para Kepala Sekolah SMU Pasundan, SMPN 1, SMP Pasundan, SMEA Pasundan dan Perwakilan dari Dinas Pendidikan Kecamatan Banjaran, dalam rangka diskusi masalah Ujian Akhir Nasional.

05 Juni 2004
Kunjungan Asosiasi Badan Perwakilan Desa (BPD) Kecamatan Banjaran, dalam rangka diskusi tentang fungsi dan peran BPD.

31 Agustus 2004
Kunjungan OSI, sebuah LSM besar dari Amerika Serikat dalam rangka diskusi dan penelitian terhadap radio Komunitas di Indonesia.

12-16 Des’ 2004
Perwakilan Radio Kombas mengikuti Kongres Nasional Radio Komunitas di Lembang.

02 Januari 2005
HUT Kombas ke 4 diisi kegiatan : Gerak Jalan Sehat, Pentas seni Tradisional dan gerakan Peduli Aceh

11 Februari 2005
Kedatangan tamu dari Radio ARDAN untuk bekerjasama dalam menyelenggarakan even di Kota Banjaran

17 Februari 2005
Kedatangan tamu dari World Bank, dalam rangka pengenalan radio komunitas di Jabar sehubungan rencana pendirian radio komunitas di Aceh

24 Februari 2005
Pelatihan Kepenyiaran bagi para Crew Kombas.

08 Maret 2005
Kedatangan tamu dari KPID Jabar untuk verifikasi faktual radio Kombas.

18 Juni 2005
Mengikuti Lokakarya Pilkada di Bandung

2-4 April 2006
Mengikuti kegiatan Sosialisasi HIV/AIDS di Lembang

4-5 April 2006
Mengikuti Pelatihan Jurnalistik di Jogjakarta dan evaluasi program SIAR tahap I

17 April 2006
Perwakilan Radio Kombas mengikuti sosialisasi peraturan pemerintah tentang peradioan yang dilaksanakan oleh Depkominfo, di Hotel Preanger Bandung.

18 April 2006

Perwakilan Radio Kombas tampil mengikuti acara “Penyiaran Kita” di stasiun TVRI Bandung.

25 April 2006
Perwakilan radio Kombas mengikuti seminar tentang PP 51 2005 yang di selenggarakan oleh JRK jabar atas dukungan dari Yayasan SET.

Juli – September 2006
Kegiatan sosialisasi penyakit HIV/AID melalui siaran On air

Desember 2006
Memfasilitasi kegiatan Pilkades Batukarut Kecamatan Arjasri

Desember 2006 s/d sekarang
Sosialisasi program-program Pemprov Jabar & KPID Jabar dalam bentuk penyiaran ILM

01 Februari 2007
Sosialisasi Proses Perencanaan dan Penganggaran Kabupaten Bandung

08 Februari 2007
Sosialisasi proses Musrenbang mulai tingkat desa s/d tingkat Kabupaten

28 Februari 2007
Sosialisasi APBD Kabupaten Bandung

01 Maret – 01 April 2007
Menerima praktikan dari Fikom UNPAD Bandung ( 4 orang)

17 – 19 Maret 2007
Mengikuti Workshop ke 3 HIV/AIDS di Ciwidey

08 April 2007
Mengadakan Kegiatan Silaturahmi dan Jumpa Fans Kombas ke-4 di Ciwalini Ciwidey

26 Juli 2007
Penyerahan Ijin Penyelenggaraan Penyiaran bagi Radio KOMBAS dari KPI Pusat, dan dialog dengan Gubernur Jawa Barat

29 Agustus 2008
Mengikuti Sosialisasi dan diskusi publik Regulasi Penyiaran, dari Depkominfo di KPID Jawa Barat.

31 Agustus 2008
Gerakan massal membagikan Jadwal Imsakiyah kepada warga sekitar sejumlah 3000 eksemplar.

10-16 Nopember 2008
Menyelenggarakan Lomba mewarnai gambar tingkat TK dan PAUD se Bandung Selatan, sponsor Cerebrofort, diikuti oleh 1600 peserta.

26 Nopember 2008
Mensupport kegiatan pengajian ibu-ibu PKK Desa Tarajusari Kecamatan Banjaran, bekerjasama dengan sponsor : Promag dan Entrostop

14 Desember 2008
Menyelenggarakan Safety Ridding di Kmp. Pamoyanan Desa Sindang Panon Kecamatan Arjasari, didukung sponsor : Mixagrip

21 Desember 2008
Kerjasama dengan Diva’s management menyelenggarakan Gerak Jalan ANLENE di lapang Tegalega Bandung.

April 2009
Sosialisasi Pemilu Legislatif berupa ILM dan wawancara Narasumber dari KPU Kabupaten Bandung dan PPK Kecamatan Arjasari

03 – 06 April 2009
Team Off air Kombas menyelenggarakan kegiatan penghimpunan dana bantuan sosial untuk bencana Situ Gintung.

09 Mei 2009
Pimpinan Radio Kombas Mengikuti pelatihan Peningkatan Manajemen Radio Komunitas, yang diselenggarakan KPID Jawa Barat di Hotel Nalendra Bandung

02 September 2009
Mengikuti Lauching Program Radio Komunitas Mendorong Akuntabilitas & Transparansi, terhadap program PNPM Mandiri di 25 Radio Komunitas Jawa Barat, bertempat di Wisma Taruna Bandung.

11 – 13 Nopember 2009
Pelatihan Pemahaman PNPM Mandiri dan Jurnalistik bagi Radio Komunitas di Jawa Barat, peserta 25 Radiuo Komunitas Jawa Barat, bertempat di Balatkop Lembang Bandung.

06 Desember 2009
Team Off Air Kombas menyelenggarakan Gerak Jalan Santai bersama ANLENE se Kabupaten Bandung, bertempat di Lapangan Upakarti Kompleks Pemkab Bandung, peserta 5.000 orang.

21 Desember 2009
Team Off Air Kombas menyelenggarakan Lomba Mewarnai Gambar tingkat Taman Kanak Kanak bertempat di TK Seroja, peserta 120 orang, sponsor PT. Kalbe Farma ( Produsen CEREBROFORT).



IKLAN LAYANAN
Karena radio Kombas merupakan radio warga yang dibangun dan dikembangkan oleh warga Banjaran, maka penyiaran iklan layanan masyarakat maupun iklan dukungan acara di Radio Kombas pada dasarnya Tidak di Tarif sebagaimana halnya di radio-radio swasta. Para pengiklan memberikan biaya jasa penyiaran kepada studio radio Kombas secara sukarela.
Sebagai gambaran dari beberapa pengiklan yang pernah menyiarkan iklan di radio Kombas, rata-rata memberikan sumbangan sukarela antara Rp 2.000,- s/d Rp 5.000,- untuk satu kali siar. Dan rata-rata mereka menyiarkan sehari 3 kali siar, selama kontrak 1 – 3 bulan.


DAFTAR RELASI IKLAN LAYANAN
1. SOPHIE MARTIN stockies : Jl. Raya Banjaran 59 telp. 5946235
2. Perush.Kaos Kaki KALVIN : Kmp. Kb.Kalapa Ds. Batukarut telp. 5941291
3. Bank BRI Unit Banjaran : Jl. Raya Alun-alun Timur Banjaran
4. FARDIN Acoustic & Electric Guitar : Sirnasari – Ds. Batukarut
5. Dealer BANJARAN MOTOR : Jl. Dipati Ukur no. 4 Pengkolan Banjaran.
6. Perusahaan Siomay ESU : Jl. Raya kamasan, Banjaran
7. RM. ANANEU : Jl. Raya Bojong Sereh no 688 Banjaran
8. Apotek IDAMAN : Jl. Raya Banjaran no 32
9. ARIES Guitar : Sirnasari Banjaran
10. ANEKA Sablon : Kmp. Cileutik Desa Banjaran
11. Depot isi ulang air minum BINTANG : Jl. Raya Banjaran no 144
12. UFA Foto & Video Shooting : Jl. Raya Pintusari Banjaran
13. Pangkas rambut MAHKOTA : Jl. Raya timur no 82 Banjaran
14. Toko Mas RAMA JAYA : Jl. Raya Banjaran no 168
15. Penginapan KARYA AYU : Alun-alun Kidul Banjaran
16. MITRA BARU Pasaraya : Jl. Raya Barat no 156 Banjaran
17. Toko Meubeul MEKARJAYA : Jl. Raya Banjaran no. 87
18. Salon Kecantikan LISA : Jl. Raya Banjaran no. 220
19. Toko Jam SUKSES : Jl. Raya Banjaran (Mesjid Agung)
20. SMP/ SMA Pasundan Banjaran : Jl. Stasiun no. 63 Banjaran
21. DIKY Electronik : Depan Studio radio Kombas
22. Dealer SUZUKI JAYA MAKMUR : Jl. Raya Patal no 556 Banjaran
23. Perush. TEH CAP BOTOL : Jl. Sumedang no. 8 Bandung
24. Toko Mas PLANET GAYA : Jl. Raya Banjaran no. 123
25. Toko perhiasan perak FASIFIK SILVER : Jl. Raya Banjaran
26. Toko Meubeul FURNIMART : Jl. Raya Banjaran Bojong Pulus
27. Dinas Kesehatan Kabupaten Bandung
28. Toko VCD dan Games PUTRA GAMES SHOP : Lantai dasar Mitra Baru Pasaraya
29. PT. Duta Garmindo, Produsen kaos merk ICEWALK & BUZZ , Kopo Bandung
30. Toko Komputer FIRST COMPUTER : Jl. Pajagalan Banjaran
31. Toko Komputer DIVA : Jl. Blok Desa Banjaran
32. Toko Komputer XXX 2 Link : Jl. Cileutik Banjaran
33. Salon Kecantikan ANISA : Jl. Raya Banjaran no 2a Bojong Pulus
34. PT. Mega Buana : produsen Susu Kuda Liar Sumbawa
35. PKBM Rajawali Mutiara Sakti : Jl. Pasir paros Bale Endah
36. SMA/SMK Harapan Bangsa L Jl. Pasir paros Bale Endah
37. SMP KP Baros : Kmp. Baros Desa Baros Kec. Arjasari
38. SMA/SMK KP Baros : Kmp. Baros Desa Baros Kec. Arjasari
39. SMK Farmasi Baros : Kmp. Baros Desa Baros Kec. Arjasari
40. HARVARD English Collage & Cinderela : Jl. Raya Banjaran Patal

41. PT. Kalbe farma, Jl. Soekarno Hatta Bandung



PESAN-PESAN IKLAN LAYANAN MASYARAKAT
YANG DISIARKAN DI RADIO KOMBAS




1 Menjadi media sehat & pemirsa cerdas /KPID Jabar
2 Program program Pemprov Jabar /Pemrov Jabar
3 Mewaspadai HIV/AIDS / KPA Jabar
4 Mewaspadai Demam Berdarah / Dinkes Kab Bandung
5 Pentingnya Imunisasi bagi anak Sosialisasi penyakit menular/ Dinkes Kab Bandung
6 Penghematan penggunaan listrik / PLN Jawa Barat
7 Pelestarian Seni Budaya Sunda / Toko VCD Putra Games shop
8 Tatacara Penggunaan kompor gas/ Toko Meubeul Furnimart
9 Tips belanja hemat & tepat dimasa sulit / Mitrabaru pasaraya
10 Info harga sembako / Mitrabaru pasaraya
11 Pentingnya masalah pendidikan
SMA/SMK Harapan bangsa
SMA/SMK KP Baros
SMK Farmasi Baros
SMP KP Baros
Harvard English Collage
PKBM Rajawali Mutiara Sakti
12 Menjadi anak yang cerdas dan takwa/ Cinderela English Course
13 Tips menjaga perawatan kulit / Salon Anisa
14 Penggunaan obat tradisional / Susu Kuda Liar
15 Hindari penggunaan perhiasan berlebihan / Toko perak Fasisfik Silver
16 Tatacara Pemilu Legislatif Tidak menjadi Golput/ Para Caleg
17 Penjelasan singkat tentang ADD, Pentingnya Musrenbang/ LSM Inisiatif
18 Sosialisasi program PNPM Mandiri Perdesaan / PNPM Mandiri Provinsi Jawa Barat


KOMBAS MANAGEMENT
DADANG DHARSANA
Kepala Studio
lahir di Bandung, 15 Juli 1962. Sarjana Sospol jurusan Adm. Negara, Pernah training Man Power Planning, Komputer, Manajemen Kepemimpinan, seminar perijinan dan frekuensi radio, kongres nasional radio komunitas. Pengalaman : Supervisor HRD PT. Dirgantara Indonesia, Survey ke Perusahaan Dirgantara Perancis, Ketua Karang Taruna RW 03, Ketua RW 03, Anggota PPS Ds. Batukarut, Konsultan Perenc. Pembangunan Kab. Bandung dan anggota LSM Forum Diskusi Anggaran Kab. Bandung. Rumah di Kebon kalapa RT 04/ RW 03 Desa Batukarut Kec. Arjasari




SUNARTO
Anggota Dewan Penyiaran Radio Kombas
Lahir di Jogyakarta, 28 Juli 1949 pendidikan SLTA, Pengalaman : karyawan PT. Unilon, Ketua RW 12 Ciranem Kamasan. Aktif di Paguyuban warga jawa “Tali Asih”, saat ini aktif berjualan pakaian di pasar Banjaran. Rumah di Kp. Ciranem RW 12 Ds. Kamasan.








DEDI ROHENDI
Anggota Dewan Penyiaran Radio Kombas
Lahir di Garut, 13 April 1962 pendidikan S1 Kesehatan, saat ini sebagai Kepala Puskesmas Banjaran dan Kiangroke. Pengalaman : memberikan penyuluhan bidang kesehatan se Kabupaten Bandung, mengikuti seminar-seminar kesehatan, aktif memberikan ceramah keagamaan. Rumah di Kp. Kebon Kalapa RT 04/ RW 03 Ds. Batukarut.








AHMAD SYARIF
(KANG ANDI)
Anggota Dewan Penyiaran Radio Kombas
Lahir di Cilacap 16 Juni 1963, pendidikan SLTP saat ini sebagai karyawan perusahaan guitar Allegro. Kursus yang pernah diikuti Bahasa Arab selama 4 tahun. Pengalaman : memberikan ceramah keagamaan di berbagai tempat, Seksi Rohani tingkat RW. Rumah di Kp. Kebon Kalapa RT 05/Rw 03 Ds. Batukarut.








SOPIAN
Anggota Dewan Penyiaran Radio Kombas
Lahir di Bandung, 01 Februari 1965 pendidikan SLTA, saat ini sebagai Anggota Team Konsultan di perusahaan pertambangan. Pengalaman : seniman seni sunda calung. Rumah di Kp. Kebon Kalapa RT 04/ RW 03 Ds. Batukarut.








DANA WIJAYASASTRA
Anggota Dewan Penyiaran Radio Kombas
Lahir di Bandung, pendidikan SLTA, Seniman senior seni tradisi sunda, Ketua Paguyuban Mitradangu Siaran Sunda Jawa Barat, Rumah di Kp. Blokdesa Ds. Banjaran Wetan.








KOMBAS ANNOUNCER
ALIT GUSTA
(GOJEH)
Penyiar
Lahir di Bandung, pendidikan SLTA, ahli memotong rambut pria dan wanita, menyukai seni dan budaya sunda. Pengalaman : ngemsi sunda dibergabai acara hajatan dan event-event. Rumah : Kp. Pamucatan Ds. Arjasari







ADANG NALE KARNALE
(BANG ZOEL)
Penyiar
Lahir di Bandung, 14 Februari 1967 pendidikan SLTP, karyawan PT. Adetex, Pengalaman : Kader Pembina Mental Agama. Rumah di Kp. Muara RT 04/ RW 01 Ds. Banjaran Wetan







TIKA CANTIKA
Penyiar
Lahir di Bandung, 09 Januari 1990 pendidikan SLTA. Pengalaman : Team Basket ball, volly ball, banminton, penari lengser dan anggota Marching band. Rumah di Kp. Mekarsari RT 02/ RW 10 Ds. Tribakti Mulya, Pangalengan.








DEDI SETIAWAN
Penyiar
Lahir di Bandung, 15 Juli 1985 pendidikan SLTP. Pernah kursus : Komputer, dan Bahasa Inggris. Pengalaman : Belajar broadcasting di Radio Qyu. Rumah di Kp. Ciranem RT 01/ RW 10 Ds. Kamasan Banjaran.








I P E R
Penyiar
Lahir di Bandung, 04 April 1984 pendidikan SLTA. Pernah kursus : Bahasa Inggris, Pengalaman : Ketua Osis SMP, Wakil Ketua MPK SLTA. Bobotoh Persib dab Saat ini aktif berwiraswasta dibidang aksesori Persib. Rumah di Kp. Neglasari RT 06/ RW 03 Ds. Ciapus, Banjaran.








NURAFNI
Penyiar
Lahir di Bandung, 09 Januari 1990 pendidikan SLTA. Aktivis Karang Taruna, pernah kursus : komputer dan dasar-dasar Kepenyiaran. Rumah di Kp. Kebon Kalapa RT 05/ RW 03 Ds. Batukarut.








DIANA EKA PRATIWI
Penyiar
Lahir di Bandung 11 Februari 1991, lulusan D3 Adm Keuangan Poltek Piksi Ganesha, hobby : menyanyi , dengar lagu, pernah : aktif sebagai Paskibra SMA, OSIS, Radio Kampus Gema Suara, komunitas jepang Piksi ganesha, KURMA (kumpulan Remaja Masjid), rumah di Keb. Kalapa Desa Batukarut Banjaran







WULAN PERMATASARI
Penyiar
Lahir di Bandung 28 Februari 1996, Siswa SMA Handayani 2 Banjaran, aktif di organisasi : OSIS, IRMA,   Team Volley Ball, Seni Tari Tradisional, Hobby : baca komik, novel, ngoleksi aksesoris, rumah di Keb. Kalapa Desa Batukarut Banjaran







KOMBAS STAFF
CECEP GINANJAR
(MAMANG)
Bendahara
Lahir di Bandung, 06 September 1981, pendidikan SLTA, mantan Ketua Karang Taruna RW 03, aktif diberbagai olah raga antara lain : Sepakbola, futsal dan badminton. Pengalaman : training Jurnalistik di JRK Jabar. Rumah di Kp. Kebon Kalapa RT 01/ RW 03 Ds. Batukarut


































NAMA ACARA :
Tembang Malaya

WAKTU SIAR :
Setiap hari dari pkl. 15.00 – 17.00

FILOSOFI ACARA :
Sebuah program acara yang disajikan menyongsong sore hari dengan sajian lagu-lagu sendu berasal dari negeri Jiran.

BENTUK ACARA :
Menyampaikan info ringan, silaturahmi dengan pendengar dan sajian lagu-lagu Malaysia.
  • Membaca Song Request
  • Menerima Telepon
  • Memutar lagu Malaysia, baik yang diminta maupun tidak.
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan dan sesuai jadwal

TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen orang dewasa.

KEBUTUHAN ACARA :
Sumber Informasi : Buku, majalah, koran
Alat bantu teknis : Telepon, Song Request.
Karakter Penyiar : Santai, kalm, ramah, memiliki pengetahuan atau wawasan yang cukup.


DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS

NAMA ACARA :
Bina Remaja

WAKTU SIAR :
Setiap hari dari pkl. 18.00 – 20.00

FILOSOFI ACARA :
Sajian khusus buat kaula muda yang mengungkap : informasi dan pergaulan remaja, serta Hiburan musik-musik Pop Indonesia dan Mancanegara.

BENTUK ACARA :
Menyampaikan info buat para remaja, baik yang menyangkut sekolah, prestasi, pelajaran, pergaulan, dll.
  • Membaca Song Request

  • Menerima Telepon
  • Memutar lagu Pop Mancanegara, baik yang diminta maupun tidak.
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan dan sesuai jadwal

TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen khusus para remaja.

KEBUTUHAN ACARA :
Sumber Informasi : Buku, majalah, koran
Alat bantu teknis : Telepon, Song Request.
Karakter Penyiar : Gaul, Trendi, menguasai bahasa pergaulan remaja, memiliki pengetahuan atau wawasan yang cukup.


DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS


NAMA ACARA :

Ngadaweung Pasosore


WAKTU SIAR :
Hari Senin s/d Sabtu
Pkl. 16.00 – 18.00

FILOSOFI ACARA :


Sajian silaturahmi warga melalui sapaan antar warga, tips-tips buat keluarga yang dibumbui dengan hiburan kawih-kawih sunda dan guyonan.

BENTUK ACARA :

  • Menyapa warga
  • Menyampaikan tips-tips buat keluarga yang menyangkut kehidupan sehari-hari.
  • Membaca Song Request
  • Melayani Telepon
  • Memutar Lagu-lagu sunda Pop dan Calung Pop, baik yang diminta maupun tidak.
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan dan sesuai jadwal.


TARGET PENDENGAR :

Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen utama keluarga/ dewasa.

KEBUTUHAN ACARA :

  • Sumber Informasi : Buku, majalah, koran
  • Alat bantu teknis : Telepon, Song Request.
  • Karakter Penyiar : Bermasyarakat, humorist, riang, memiliki wawasan yang cukup.


DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS



NAMA ACARA :
Darling (Dangdut Tarling)

WAKTU SIAR :
Setiap hari dari pkl. 18.00 – 20.00

FILOSOFI ACARA :
Sajian hiburan malam menemani warga yang baru saja pulang kerja dengan menyajikan hiburan musik yang berirama dangdut dan tarling.

BENTUK ACARA :

  • Menyapa warga
  • Membaca Song Request
  • Melayani telepon
  • Memutar lagu Dangdut dan tarling baik yang diminta atau tidak
  • Menyampaikan Quiz ringan sekedar hiburan.
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan dan sesuai jadwal.


TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen masyarakat umum.


KEBUTUHAN ACARA :

  • Sumber Informasi : Koleksi lagu-lagu dangdut & tarling
  • Alat bantu teknis : Telepon, Song Request.
  • Karakter Penyiar : Bermasyarakat, humoris, cukup mengenai pengetahuan umum, Semangat, dan riang.


DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS



NAMA ACARA :
Lintas Berita

WAKTU SIAR :
Setiap hari dari pkl. 20.00 – 20.15

FILOSOFI ACARA :
Sajian informasi singkat tentang berbagai hal yang dibutuhkan masyarakat, yang diambil dari hasil liputan Crew kombas dan dari Rakom lain melalui Internet

BENTUK ACARA :

Membacakan berita singkat sebanyak 3 topik
Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan dan sesuai jadwal

TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen umum

KEBUTUHAN ACARA :
Sumber Informasi : hasil liputan, koran, internet
Alat bantu teknis : -
Karakter Penyiar : Serius, Mampu membaca dengan jelas, menguasai bahasa indonesia/ inggris, mempunyai wawasan dan pengetahuan yang cukup.



DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS



NAMA ACARA :
Gita Nostalgia

WAKTU SIAR :
Senin s/d Jum’at
Pkl : 20.15 – 22.00

FILOSOFI ACARA :
Sajian silaturahmi keluarga melalui udara, serta penyampaian tips-tips keluarga, yang dipadu dengan sajian hiburan tembang kenangan Indonesia dan Mancanegara.

BENTUK ACARA :

  • Menyapa mitra-mitra para pendengar radio, khususnya kalangan ibu rumah tangga
  • Menyampaikan tips-tips khusus buat ibu rumah tangga.
  • Membaca Song Request
  • Menerima Telepon
  • Memutar lagu tembang kenangan, baik yang diminta maupun yang tidak diminta.
  • Memutar hadist yang relevan (yang berhubungan)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan


TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen orang tua/ keluarga.

KEBUTUHAN ACARA :
  • Sumber Informasi : Buku, majalah, koran.
  • Alat bantu teknis : Telepon, Song Request.
  • Karakter Penyiar : Kalm, suara lembut, ramah, memiliki wawasan yang cukup dalam bidang keluarga.


DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS



NAMA ACARA :
Mutiara Malam

WAKTU SIAR :
Setiap Malam Jum’at
Pkl. 20.00 – 22.00

FILOSOFI ACARA :
Sajian Pendidikan kerohanian agama islam, diselingi musik nasyid/ qasidah.

BENTUK ACARA :


  • Menyampaikan pesan-pesan atau wejangan keagamaan yang ber sumber dari Al Qur’an & hadist.
  • Menerima pertanyaan atau tanggapan warga tentang permasalahan perilaku kehidupan keagamaan, baik melalui telepon maupun surat.
  • Memutar lagu nasyid atau qasidah
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan dan sesuai jadwal.


TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen segala usia.

KEBUTUHAN ACARA :


  • Sumber Informasi : Al Qur’an & hadist
  • Alat bantu teknis : Telepon, surat.
  • Karakter Penyiar : Serius, memiliki wawasan yang cukup dalam bidang keagamaan, bermasyarakat dan bijaksana.


DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS



NAMA ACARA :
Ngadu Bako

WAKTU SIAR :
Setiap malam Minggu
Pkl. 20.00 – 22.00

FILOSOFI ACARA :
Sajian obrolan warga yang memperbincangkan seputar permasalahan warga. Bisa mendatangkan narasumber baik dari pemerintahan, atau instansi yang terkait dengan topik pembahasan warga, diiringi dengan musik sunda klasik.

BENTUK ACARA :


  • Membahas permasalahan yang sedang dihadapi warga melalui ngobrol diantara warga yang datang ke studio, dipandu dan diarahkan oleh pembawa acara.
  • Menerima Telepon, tanggapan warga
  • Memutar lagu sunda Klasik, nostalgia, sebagai selingan acara obrolan.
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan


TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen masyarakat umum, terutama kalangan orang tua.

KEBUTUHAN ACARA :


  • Sumber Informasi : Nara Sumber sesuai profesi, literatur, regulasi
  • Alat bantu teknis : Telepon
  • Karakter Penyiar : Bermasyarakat, bijaksana, memiliki wawasan yang cukup tentang berbagai hal yang sedang berkembang di masyarakat.



DESKRIPSI ACARA RADIO KOMBAS



NAMA ACARA
Wayang Golek

WAKTU SIAR :
Setiap Malam Minggu
Pkl. 22.00 – 02.00

FILOSOFI ACARA :
Sebagai perwujudan ngamumule seni dan budaya sunda, meningkatkan silaturahmi antar warga, serta hiburan.

BENTUK ACARA :

  • Menjelaskan secara singkat cerita wayang yang akan disiarkan, serta memberikan penjelasan mengenai makna atau pentingnya cerita wayang tersebut bagi kehidupan kita.
  • Mengupas sedikit tentang silsilah atau sejarah wayang golek.
  • Silaturahmi warga melalui sapaan para penyiar kepada warga antau sapaan antar warga (song request).
  • Guyonan atau sisindiran
  • Melayani Telepon
  • Selingan Wayang golek diisi dengan sapaan atau memutar lagu lagu sunda klasik.
  • Memutar hadist yang relevan (ada hubungannya)
  • Memutar iklan layanan masyarakat yang relevan

TARGET PENDENGAR :
Warga masyarakat Banjaran dan sekitarnya dengan segmen utama kalangan orang tua.

KEBUTUHAN ACARA :

  • Sumber Informasi : Koleksi Kaset Wayang Golek
  • Alat bantu teknis : Telepon, Song Request.
  • Karakter Penyiar : Humoris, bermasyarakat, memiliki wawasan yang cukup tentang seni wayang golek.


KODE ETIK JURNALISTIK

Kemerdekaan berpendapat, berekspresi dan pers adalah hak asasi manusia yang dilindungi Pancasila, Undang Undang dasar 1945, dan Deklarasi Universal Hak Azasi Manusia PBB. Kemerdekaan pers adalah sarana masyarakat untuk memperoleh informasi dan berkomunikasi, guna memenuhi kebutuhan hakiki dan meningkatkan kualitas kehidupan manusia. Dalam mewujudkan kemerdekaan pers itu, wartawan Indonesia juga menyadari adanya kepentingan bangsa, tangung jawab sosial, keberagaman masyarakat, dan norma-norma agama.

Dalam melaksanakan fungsi, hak, kewajiban, dan peranannya, pers menghormati hak asasi setiap orang, karena itu pers dituntut propesional dan terbuka untuk dikontrol oleh masyarakat. Untuk menjamin kemerdekaan pers dan memenuhi hak publik untuk memperoleh informasi yang benar, wartawan Indonesia memerlukan landasan moral dan etika profesi sebagai pedoman operasional dalam menjaga kepercayaan publik dan menegakkan integritas serta profesionalisme. Atas dasar itu, wartawan Indonesia menetapkan dan mentaati Kode Etik Jurnalistik :


Pasal 1

Wartawan Indonesia bersikap Independen, menghasilkan berita yang akurat, berimbang, dan tidak beritikad buruk.
Penafsiran :
a. Independen berarti memberitakan peristiwa atau fakta sesuai dengan suara hati nurani tanpa campur tangan, paksaan, dan intervensi dari pihak lain, termasuk pemilik perusahaan pers.
b. Akurat berarti dipercaya benar sesuai keadaan objektif ketika peristiwa terjadi.
c. Berimbang berarti semua pihak mendapat kesempatan setara
d. Tidak beritikad buruk berarti tidak ada niat secara sengaja dan semata-mata untuk menimbulkan kerugian pihak lain.

Pasal 2

Wartawan Indonesia menempuh cara-cara yang profesional dalam melaksanakan tugas jurnalistik.
Penafsiran :
Cara-cara yang profesional adalah :
a. Menunjukkan identitas diri kepada nara sumber
b. Menghormati hak privasi
c. Tidak menyuap
d. Menghasilkan berita yang faktual dan jelas sumbernya; rekayasa pengambilan dan pemuatan atau penyiaran gambar, foto, suara dilengkapi dengan keterangan tentang sumber dan ditampilkan secara berimbang
e. Menghormati pengalaman traumatik narasumber dalam penyajian gambar, foto, suara.
f. Tidak melakukan plagiat, termasuk menyatakan hasil liputan wartawan lain sebagai karya sendiri
g. Penggunaan cara-cara tertentu dapat dipertimbangkan untuk peliputan berita investigasi bagi kepentingan publik.

Pasal 3

Wartawan Indonesia selalu menguji informasi, memberitakan secara berimbang, tidak mencampurkan fakta dan opini yang menghakimi, serta menerapkan asas praduga tak bersalah.
Penafsiran :
a. Menguji informasi berarti melakukan check and rechek tentang kebenaran informasi itu
b. Berimbang adalah memberikan ruang atau waktu pemberitaan kepada masing-masing pihak secara proporsional
c. Opini yang menghakimi adalah pendapat pribadi wartawan. Hal ini berbeda dengan opini interpretatif, yaitu pendapat yang berupa interpretasi wartawan atas fakta
d. Asas praduga tak bersalah adalah prinsip tidak menghakimi seseorang

Pasal 4

Wartawan Indonesia tidak membuat berita bohong, fitnah, sadis dan cabul.
Penafsiran :
a. Bohong berarti sesuatu yang sudah diketahui sebelumnya oleh wartawan sebagai hal yang tidak sesuai dengan fakta yang terjadi.
b. Fitnah berarti tuduhan tanpa dasar yang dilakukan secara sengaja dengan niat buruk
c. Sadis berarti kejam dan tidak mengenal belas kasihan
d. Cabul berarti penggambaran tingkah laku secara erotis dengan foto, gambar, suara, grafis atau tulisan yang semata-mata untuk membangkitkan nafsu birahi.
e. Dalam penyiaran gambar dan suara dari arsip, wartawan mencantumkan waktu pengambilan gambar dan suara.

Pasal 5

Wartawan Indonesia tidak menyebutkan dan menyiarkan identitas korban kejahatan susila dan tidak menyebutkan identitas anak yang menjadi pelaku kejahatan.
Penafsiran :
a. Identitas adalah semua data dan informasi yang menyangkut diri seseorang yang memudahkan orang lain untuk melacak.
b. Anak adalah seorang yang berusia kurang dari 16 tahun dan belum menikah.

Pasal 6

Wartawan Indonesia tidak menyalahgunakan profesi dan tidak menerima suap
Penafsiran :
a. Menyalahgunakan profesi adalah segala tindakan yang mengambil keuntungan pribadi atas informasi yang diperoleh saat bertugas sebelum informasi tersebut menjadi pengetahuan umum
b. Suap adalah segala pemberian dalam bentuk uang, benda, atau fasilitas dari pihak lain yang mempengaruhi independensi.

Pasal 7

Wartawan Indonesia memiliki hak tolak untuk melindungi narasumber yang tidak bersedia diketahui identitas, maupun keberadaannya, menghargai ketentuan embargo, informasi latar belakang dan “off the record” sesuai dengan kesepakatan.
Penafsiran :
a. Hak tolak adalah hak untuk tidak mengungkapkan identitas dan keberadaan narasumber demi keamanan narasumber dan keluarganya.
b. Embargo adalah penundaan pemuatan atau penyiaran berita sesuai dengan permintaan narasumber
c. Of the record adalah segala informasi atau data dari narasumber yang tidak boleh disiarkan atau diberitakan.

Pasal 8

Wartawan Indonesia tidak menulis atau menyiarkan berita berdasarkan prasangka atau diskriminasi terhadap seseorang atas dasar perbedaan suku, ras, warna kulit, agama, jenis kelamin dan bahasa serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit cacat jiwa atau cacat jasmani.
Penafsiran :
a. Prasangka adalah anggapan yang kurang baik mengenai sesuatu sebelum mengetahui secara jelas.
b. Diskriminasi adalah pembedaan perlakuan

Pasal 9

Wartawan Indonesia menghormati hak narasumber tentang kehidupan pribadinya, kecuali untuk kepentingan publik.
Penafsiran :
a. Menghormati hak narasumber adalah sikap menahan diri dan berhati-hati
b. Kehidupan pribadi adalah segala segi kehidupan seseorang dan keluarganya selain yang terkait dengan kepentingan publik.

Pasal 10

Wartawan Indonesia segera mencabut, meralat dan memperbaiki berita yang keliru dan tidak akurat disertai dengan permintaan maaf kepada pembaca, pendengar, dan atau pemirsa.
Penafsiran :
a. Segera berarti tindakan dalam waktu secepat mungkin, baik karena ada maupun tidak ada teguran dari pihak luar
b. Permintaan maaf disampaikan apabila kesalahan terkait dengan substansi pokok.

Pasal 11

Wartawan Indonesia melayani hak jawab dan hak koreksi secara proporsional
Penafsiran :
a. Hak jawab adalah hak seseorang atau sekelompok orang untuk memberikan tanggapan atau sanggahan terhadap pemberitaan berupa fakta yang merugikan nama baiknya.
b. Hak koreksi adalah hak setiap orang untuk membetulkan kekeliruan informasi yang diberitakan oleh pers, baik tentang dirinya maupun tentang orang lain.
c. Proporsional berarti setara dengan bagian berita yang perlu diperbaiki.
Penilaian akhir atas pelanggaran kode etik jurnalistik dilakukan oleh Dewan Pers.
Sanksi atas pelanggaran kode etik jurnalistik dilakukan oleh Organisasi wartawan dan atau perusahaan pers.

Jakarta 14 Maret 2006
Kami atas nama organisasi wartawan dan organisasi perusahaan pers Indonesia :
1. Aliansi Jurnalis Independen (AJI)
2. Aliansi Wartawan Independen (AWI)
3. Asosiasi Televisi Swasta Indonesia (ATVSI)
4. Asosiasi Wartawan Demokrasi Indonesia (AWDI)
5. Asosiasi Wartawan Kota (AWK)
6. Federasi Serikat Pewarta
7. Gabungan Wartawan Indonesia (GWI)
8. Himpunan Penulis dan Wartawan Indonesia (HIPWI)
9. Himpunan Insan Pers Seluruh Indonesia (HIPSI)
10. Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI)
11. Ikatan Jurnalis Penegak harkat dan Martabat Bangsa (IJAB HAMBA)
12. Ikatan Pers dan Penulis Indonesia (IPPI)
13. Kesatuan Wartawan Demokrasi Indonesia (KEWADI)
14. Komite Wartawan Reformasi Indonesia (KWRI)
15. Komite Wartawan Indonesia (KWI)
16. Komite Nasional Wartawan Indonesia (KOMNAS-WI)
17. Komite Wartawan Pelacak Profesional Indonesia (KOWAPPI)
18. Korp Wartawan Republik Indonesia (KOWRI)
19. Perhimpunan Jurnalis Indonesia (PJI)
20. Persatuan Wartawan Indonesia (PWI)
21. Persatuan Wartawan Pelacak Indonesia (PEWARPI)
22. Persatuan Wartawan Reaksi Cepat Pelacak Kasus (PWRCPK)
23. Persatuan Wartawan Independen Reformasi Indonesia (PWIRI)
24. Perkumpulan Jurnalis Nasrani Indonesia (PJNI)
25. Persatuan Wartawan Nasional Indonesia (PWNI)
26. Serikat Penerbit Surat Kabar (SPS)
27. Serikat Pers Reformasi Nasional (SEPERNAS)
28. Serikat Wartawan Indonesia (SWI)
29. Serikat Wartawan Independen Indonesia (SWII)

Sumber : Buku Jurnalisme Komunitas, yang diterbitkan oleh VHR Book, April 2008



TATA TERTIB RADIO KOMBAS

A. PENDAHULUAN


Sesuai dengan UU nomor 32 tahun 2002 tentang Penyiaran, Radio Kombas merupakan salah satu penyelenggara penyiaran yang termasuk dalam klasifikasi Lembaga Penyiaran Komunitas, yaitu yang didirikan oleh masyarakat untuk kepentingan masyarakat. Oleh karena itu Radio Kombas mempunyai karakteristik khusus antara lain :


  1. Merupakan lembaga penyiaran yang berbentuk badan hukum Indonesia, didirikan oleh komunitas tertentu, bersifat independen, dan tidak komersial, dengan daya pancar rendah, luas jangkauan wilayah terbatas, serta untuk melayani kepentingan komunitasnya.

  2. Radio Kombas diselenggarakan :
    a. tidak untuk mencari laba atau keuntungan atau tidak merupakan bagian perusahaan yang mencari keuntungan semata; dan
    b. untuk mendidik dan memajukan masyarakat dalam mencapai kesejahteraan, dengan melaksanakan program acara yang meliputi budaya, pendidikan, dan informasi yang menggambarkan identitas bangsa.


  3. Radio Kombas tidak melakukan siaran iklan dan/atau siaran komersial lainnya, kecuali iklan layanan masyarakat.


  4. Radio Kombas memperoleh sumber pembiayaan dari sumbangan, hibah, sponsor, dan sumber lain yang sah dan tidak mengikat.


  5. Radio Kombas adalah milik warga oleh karena itu berpihak untuk kepentingan warga dan melibatkan partisipasi Warga.

  6. Untuk menyelenggarakan penyiaran dan menghasilkan kualitas siaran serta mengawasi penyelenggaraan penyiaran yang sesuai dengan peraturan, diperlukan Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Penyiaran atau lebih dikenal dengan istilah Kode Etik dan Tata tertib Penyiaran. Oleh karena itu Radio Kombas telah menyusun Kode Etik dan Tata Tertib yang berlaku bagi para penyelenggara penyiaran di Radio Kombas.


B. KETENTUAN UMUM


Dalam Kode Etik dan Tata Tertib ini yang dimaksud dengan :

Kode Etik dan Tata tertib merupakan panduan tentang batasan apa yang diperbolehkan dan/atau apa yang dilarang disiarkan atau dilakukan oleh penyelenggara siaran di Radio Kombas. Kode Etik dan Tata tertib siaran adalah suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dan menjadi acuan atau pedoman dalam berperilaku bagi penyelenggara penyiaran.
  1. Siaran adalah pesan atau rangkaian pesan dalam bentuk suara, gambar, atau suara dan gambar atau yang berbentuk grafis, karakter, baik yang bersifat interaktif maupun tidak, yang dapat diterima melalui perangkat penerima siaran

  2. Penyiaran adalah kegiatan pemancarluasan siaran melalui sarana pemancaran dan/atau sarana transmisi di darat, di laut atau di antariksa dengan menggunakan spektrum frekuensi radio melalui udara, kabel, dan/atau media lainnya untuk dapat diterima secara serentak dan bersamaan oleh masyarakat dengan perangkat penerima siaran.

  3. Penyiaran Radio adalah media komunikasi massa dengar, yang menyalurkan gagasan dan informasi dalam bentuk suara secara umum dan terbuka, berupa program yang teratur dan berkesinambungan.

  4. Penyelenggara Penyiaran adalah : Orang yang terlibat dalam kegiatan Penyiaran di Radio Kombas baik Dewan Penyiaran Komunitas (DPK) maupun Badan Pelaksana Penyiaran Komunitas ( Pimpinan Studio dan para Pembantunya).

C. ETIKA PENYIARAN


  1. Isi siaran wajib mengandung informasi, pendidikan, hiburan, dan manfaat untuk pembentukan intelektualitas, watak, moral, kemajuan, kekuatan bangsa, menjaga persatuan dan kesatuan, serta mengamalkan nilai-nilai agama dan budaya Indonesia.

  2. Isi siaran wajib memberikan perlindungan dan pemberdayaan kepada khalayak khusus, yaitu anak-anak dan remaja, dengan menyiarkan mata acara pada waktu yang tepat, dan lembaga penyiaran wajib mencantumkan dan/atau menyebutkan klasifikasi khalayak sesuai dengan isi siaran.

  3. Isi siaran wajib dijaga netralitasnya dan tidak boleh mengutamakan kepentingan golongan tertentu.

  4. Isi siaran dilarang :
    a. bersifat fitnah, menghasut, menyesatkan dan/atau bohong;
    b. menonjolkan unsur kekerasan, cabul, perjudian, penyalah-gunaan narkotika dan obat terlarang; atau
    c. mempertentangkan suku, agama, ras, dan antargolongan.

  5. Isi siaran dilarang memperolokkan, merendahkan, melecehkan dan/atau mengabaikan nilai-nilai agama, martabat manusia Indonesia, atau merusak hubungan internasional.

  6. Bahasa pengantar utama dalam penyelenggaraan program siaran harus Bahasa Indonesia yang baik dan benar.

  7. Bahasa daerah dapat digunakan sebagai bahasa pengantar dalam penyelenggaraan program siaran muatan lokal dan, apabila diperlukan, untuk mendukung mata acara tertentu.

  8. Bahasa asing hanya dapat digunakan sebagai bahasa pengantar sesuai dengan keperluan suatu mata acara siaran.

D. PEDOMAN PERILAKU PENYIARAN

1. SIKAP SAAT SIARAN


  • Penyiar harus rajin membaca, menulis naskah, meriset, mencari informasi dari sumber yang dapat dipercaya, dan menyusun acara secara teliti sebelum siaran.

  • Penyiar harus mampu menggali berbagai fakta dan informasi yang sebelumnya tidak diketahui. Penyiar jangan pernah merasa sudah mengetahui segalanya, sehingga merasa tidak perlu mencari informasi baru.

  • Penyiar harus selalu memilih topik, bahasa, lelucon dan gaya siaran yang sopan. Segala sesuatu yang berbau cabul, menghujat Tuhan, sumpah serapah dan makin tidak punya tempat dalam siaran radio.

  • Penyiar harus memiliki komitmen/janji untuk melaporkan hanya fakta-fakta yang dikumpulkannya dari sumber yang benar-benar dapat diandalkan atau dipercaya. Jika sebuah informasi awal belum tuntas diteliti dan dicek, sebaiknya jangan disiarkan.

  • Penyiar harus dijadikan sebagai sumber informasi, sehingga ia tidak menyiarkan informasi yang meragukan atau fakta yang diputar balikan.

  • Seorang reporter harus menghindari bercampurnya bias pribadi, purbasangka, keberpihakan, kecenderungan, dan kepercayaan pribadi dalam melaporkan sebuah kejadian atau menggambarkan sebuah situasi.

  • Penyiar harus menghormati hak semua orang. Informasi yang disimpan oleh seseorang karena alasan pribadi, keluarga atau alasan lain tidak boleh dilanggar. Informasi off-the-record yang dikatakan narasumber harus dihormati oleh Reporter.

  • Penyiar harus berhati-hati untuk menghindari : menyiarkan gosip, kabar angin, desas desus, kritik, penghinaan, percekcokan, pertengkaran dan propaganda.

  • Dalam hal penyiaran masalah politik, Penyiar tidak boleh menyiarkan hal-hal yang terlalu menguntungkan atau merugikan satu Parpol, Calon atau kepentingan politik tertentu.

  • Penyiar harus memberikan waktu dan kesempatan yang sama kepada semua Parpol dan Calon terdaftar yang ingin memanfaatkan waktu siaran.

  • Penyiar harus saling mempromosikan acara-acara lain.

2. PERILAKU SAAT BEKERJA


  • Penyiar harus kompak dengan crew lainnya, karena Penyiar tidak bisa bekerja sendiri tanpa ada dukungan dari orang lain.

  • Penyiar harus disiplin terhadap jadwal siaran yang telah ditetapkan, dan 15 menit sebelum waktu siaran Penyiar harus sudah datang di studio untuk menyiapkan bahan siaran atau mendengarkan petunjuk dari Pimpinan Siaran.

  • Sebagai anggota Team, Penyiar harus bersedia menolong dan membantu anggota Team yang sedang mengalami kesulitan baik yang menyangkut acara siaran ataupun masalah pribadi.

3. PERILAKU DI DALAM STUDIO


  • Tidak seorangpun diizinkan membawa senjata api ke dalam studio, terlepas dia sebagai anggota Polisi, militer atau klub menembak.

  • Penyiar dilarang melakukan siaran dalam keadaan mabuk atau pengaruh narkoba.

  • Penyiar dilarang membawa Tamu pribadi ke ruang siaran, kecuali ada ijin khusus dari Pimpinan Studio.
  • Tamu sama sekali tidak boleh mengganggu Penyiar, mengacau siaran, merusak barang dan peralatan studio.
  • Adalah kewajiban setiap staff untuk menjaga peralatan dan barang milik studio.

  • Hanya orang-orang yang ditugasi yang boleh mengoperasikan peralatan studio.


  • Peralatan tidak boleh dibiarkan hidup jika tidak digunakan.


  • Adalah kewajiban setiap pemakai untuk membersihkan, menutup, mengembalikan setiap peralatan yang telah dipakai ke tempatnya.

  • Tidak dibenarkan membawa keluar peralatan studio, tanpa seijin yang berwenang.
4. SIKAP DI LUAR STUDIO

  • Penyiar harus memperhatikan sikap dan perilaku yang baik disaat ia berada di luar studio.

  • Penyiar atau Crew dilarang meminta atau menerima dana/hadiah/ bantuan dengan dalih mengatasnamakan stasiun radio untuk kepentingan pribadinya, tanpa seijin yang berwenang.

  • Penyiar atau Crew akan dicoret dari keanggotaan studio apabila terbukti melakukan tindak kejahatan, kecurangan, tindakan kriminal, merusak nama baik studio, membocorkan rahasia atau hal-hal lain yang dianggap merugikan studio.

  • Stasiun Radio Kombas tidak diperbolehkan menerima dana atau hadiah dari sumber-sumber ilegal seperti : dari bandar judi, bandar narkoba, penyelundup, pencemar lingkungan dan orang orang lain yang pekerjaannya bertentangan dengan kepentingan komunitas, negara atau masyarakat.

  • Stasiun Radio tidak dapat meminta dana dari Parpol atau kelompok kepentingan lain yang membuat stasiun radio kelak terpaksa mendukung kepentingan tersebut.

  • Bantuan dari Parpol atau kelompok kepentingan tertentu hanya dapat diterima apabila dimusyawarahkan terlebih dahulu serta sumbangan tersebut adalah murni tanpa ikatan apapun terhadap stasiun radio.

5. PEDOMAN DAN PRINSIP JURNALISTIK


  • Penyelenggara Penyiaran harus menyajikan informasi yang akurat dan tidak melakukan kecerobohan dalam menyampaikan berita yang menyesatkan atau memutarbalikkan fakta yang dapat merugikan orang lain.

  • Sebelum menyiarkan sebuah fakta , Penyelenggara penyiaran harus memastikan dulu bahwa materi siaran tersebut telah diperiksa keakuratannya dan kebenarannya.

  • Bila memperoleh informasi dari pihak lain yang belum dapat dipastikan kebenarannya, maka Penyelenggara Penyiaran harus menjelaskan pada masyarakat bahwa informasi tersebut adalah dalam versi berdasarkan sumber tertentu tersebut.

  • Saat siaran langsung, baik diskusi atau wawancara via telepon, Penyelenggara Penyiaran harus waspada terhadap kemungkinan Nara sumber melontarkan pernyataan yang tanpa bukti atau kurang bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. Dalam hal itu Pemandu Acara harus melakukan verifikasi atau meminta penjelasan lebih lanjut tentang fakta yang disampaikan oleh Nara sumber tersebut.

  • Apabila Penyelenggara Penyiaran mengetahui atau menyadari telah menyiarkan informasi yang tidak akurat atau menimbulkan salah interpretasi, maka sesegera mungkin melakukan koreksi dan menyampaikan permintaan maaf.

  • Dalam menyiarkan berita yang sulit dicek kebenarannya, misalnya berita tentang kekuatan gaib, maka Penyelenggara Penyiaran harus menjelaskan bahwa mengenai kebenaran berita tersebut masih terdapat perbedaan pandangan di masyarakat.

  • Apabila dalam suatu program acara memuat kritik yang menyerang atau merusak citra individu atau organisasi, maka kepada mereka yang mendapatkan kritikan tersebut harus diberikan kesempatan dlam waktu yang setara untuk memberikan komentar atau argumennya terhadap kritikan yang diarahkan kepadanya.

  • Jika terdapat dua atau lebih pihak yang saling bertentangan atau berbeda pandangan, maka kepada mereka harus diberikan kesempatan yang sama untuk menyampaikan pendapatnya.

  • Dalam program acara yang mendiskusikan isu kontroversial, maka Pemandu Acara tidak boleh memiliki kepentingan pribadi atau keterkaitan dengan salah satu pihak. Pemandu Acara harus berusaha agar semua partisipan atau Nara sumber dapat secara baik mengekspresikan pandangannya.

6. PERILAKU TERHADAP NARASUMBER


  • Jika dalam suatu program acara melibatkan Nara sumber, maka Penyelenggara Penyiaran harus memberitahukan terlebih dahulu kepada nara sumber tersebut tentang : tema, topik pembicaraan yang akan dibahas, alasan kenapa perlu melibatkan Nara Sumber tersebut, siapa saja yang akan hadir terlibat dalam acara tersebut, garis besar pertanyaan yang akan dilontarkan kepada Nara sumber.

  • Penyelenggara Penyiaran tidak boleh melatih, mendorong atau membujuk Nara sumber untuk mengatakan hal-hal yang sebetulnya tidak dipahami atau tidak diketahui oleh Nara sumber tentang kebenarannya.

  • Penyelenggara Penyiaran tidak boleh memaksa Nara Sumber untuk hadir, karena Nara sumber berhak untuk menolak berpartisipasi dalam program acara tersebut.

  • Dalam hal mewawancarai Nara Sumber, maka sebelum wawancara dilakukan, Reporter harus memperkenalkan diri terlebih dahulu dan menyatakan tujuan wawancara kepada Nara Sumber.

  • Apabila melaksanakan kegiatan wawancara langsung dengan Penelepon dari luar, maka sebelum percakapan disiarkan, Penyelenggara Penyiaran harus terlebih dahulu mengatahui data identitas Penelepon tersebut secara jelas.

  • Penyelenggara Penyiaran harus mengingatkan kepada Penelepon dan atau memberhentikan wawancara apabila saat wawancara berlangsung ada hal-hal yang tidak layak disiarkan kepada masyarakat, karena bagaimanapun juga yang harus bertanggung jawab terhadap wawancara tersebut adalah Penyelenggara Penyiaran.

  • Apabila melibatkan anak-anak sebagai Narasumber, maka Penyelenggara Penyiaran harus terlebih dahulu meminta ijin kepada orang tuanya, serta pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan jangan diluar kemampuan anak tersebut.

PRIVASI SESEORANG


  • Tindakan menghadang atau mencegat narasumber untuk dimintai keterangan, hanya boleh dilakukan di tempat umum, dan dengan cara yang sopan, tidak memaksa atau mengintimidasi.

  • Penyiaran kejadian musibah kecelakaan, korban kejahatan atau orang yang sedang berduka cita harus dilakukan secara tepat dan bijaksana serta tidak boleh menambah penderitaan orang tersebut.

  • Dalam hal melaporkan tentang peristiwa yang dapat menimbulkan kepanikan, kerusuhan dan menyebabkan konflik, maka Penyelenggara Penyiaran dilarang menyiarkan langsung peristiwa kerusuhan tersebut serta tidak boleh berpihak pada salah satu kelompok tertentu.

PROGRAM YANG DISPONSORI


  • Penyelenggara Penyiaran boleh menyajikan program acara yang disponsori, baik sebagian maupun keseluruhan, oleh pihak luar Studio, kecuali untuk program acara berita.

  • Dalam hal program acara yang disponsori, penyelenggara penyiaran harus memberitahukan kepada pendengar bahwa program tersebut disponsori, didanai oleh pihak tertentu, dan harus disiarkan minimal 2 kali penyiaran dalam satu program acara.

  • Perusahaan yang memproduksi barang-barang terlarang dilarang mensponsori program acara, misalnya minuman keras, judi, dll.

PROGRAM PENGGALANGAN DANA


  • Lembaga Penyiaran Komunitas dapat menyiarkan permohonan bantuan dana kepada masyarakat untuk mendanai penyelenggaraan siaran.

  • Dalam kejadian bencana tertentu, Lembaga penyiaran Komunitas dapat mengambil inisiatif untuk menggalang bantuan amal untuk disalurkan kepada yang berhak.

  • Bantuan amal yang terkumpul tidak digunakan sebagai pembiayaan program siaran, kecuali telah dijelaskan sebelumnya.

KUIS DAN UNDIAN BERHADIAH


  • Dalam menyiarkan program yang berisi kuis dan undian hadiah, Penyelenggara penyiaran harus bertindak adil dan peraturannya harus diberitahukan secara terbuka dan jelas kepada pendengar.

  • Dengan atau tanpa sponsor, Penyelenggara penyiaran harus bertangggung jawab atas semua kuis dan undian berhadiah yang disiarkan.

  • Jika sebuah kuis atau undian berhadiah menggunakan fasilitas telepon dan sms, maka Penyelenggara penyiaran harus memberitahukan dengan jelas biaya pulsa hubungan telepon atau sms yang dikenakan.

KESOPANAN, KEPANTASAN DAN KESUSILAAN


  • Penyelenggara penyiaran harus menyajikan materi dengan menempatkan kepentingan publik pada prioritas teratas, oleh karena itu kemerdekaan berekspresi melalui Lembaga penyiaran dibatasi oleh kepentingan publik,

  • Penyelenggara penyiaran harus berhati-hati agar isi siaran tidak merugikan, menimbulkan effek negatif atau bertentangan dan menyinggung nilai-nilai dasar yang dimiliki beragam masyarakat tersebut.

  • Dalam hal penyiaran masalah kekerasan, maka penyelenggara penyiaran agar mampu mencegah jangan sampai siaran tersebut menimbulkan hilangnya kepekaan masyarakat terhadap kekerasan, mencegah agar masyarakat tidak berlaku apatis terhadap gejala kekerasan, mencegah agar tidak timbul ketakutan yang berlebihan dan mencegah agar masyarakat tidak menerima pandangan bahwa kekerasan adalah jalan keluar yang deapat diterima dan dibolehkan.

  • Penyelenggara Penyiaran dilarang menyiarkan lagu-lagu yang mengandung muatan pesan menggelorakan atau mendorong kekerasan.

  • Penggambaran kondisi korban kekersan, kecelakaan dan bencana tidak boleh disampaikan secara rinci.

  • Penyelenggara Penyiaran dilarang menyiarkan lagu-lagu yang berisikan lirik bermuatan seks, baik secara eksplisit mapun secara implisit.

  • Program Acara yang berisikan pembicaraan atau pembahasan mengenai masalah seks dapat disiarkan hanya pada pukul 22.00 – 04.00 WIB.

  • Program yang berisikan pembicaraan atau pembahasan mengenai masalah seks harus disajikan dengan cara ilmiah dan santun

  • Penyelenggara penyiaran dilarang menyajikan program siaran dimana penyiar atau pembiacara tamu atau penelepon berbicara tentang pengalaman seks secara eksplisit dan rinci.

  • Program acara yang memberitakan, membahas atau mengandung muatan cerita tentang pekerja seks komersial/ homoseksual/ lesbian dan lain-lain hanya boleh disiarkan mulai pkl. 22.00 – 04.00 dengan catatan tidak boleh mempromosikan dan mendorong agar hal-hal tersebut dapat diterima secara luas oleh masyarakat.

  • Penyelenggara penyiaran dilarang memuat program yang melecehkan atau mengolok-olok kelompok masyarakat tertentu yang selama ini dipandang negatif, misalnya : pembantu rumah tangga, hansip, satpam, waria, lansia, gendut, cebol, tuna netra, idiot, dll.

  • Penyelenggara penyiaran tidak boleh menyiarkan program acara yang menimbulkan kesan bahwa penggunaan Narkotika, psikotropika dan zat adiktif (NAPZA) dibenarkan, serta tidak boleh menyiarkan cara penggunaan NAPZA secara eksplisit dan rinci.

  • Penyelenggara penyiaran dilarang menyiarkan program yang menggambarkan bahwa penggunaan alkohol dan rokok sebagai hal yang diterima secara luas oleh masyarakat, dilarang mendorong anak-anak atau remaja untuk menggunakan alkohol dan rokok.

  • Dalam hal penyiaran tentang NAPZA dan alkohol tersebut hanya boleh disiarkan mulai pkl. 22.00 – 04.00 WIB.

  • Penyelenggara penyiaran dilarang menyajikan muatan yang melecehkan suku dan ras di Indonesia, serta dilarang menyajikan penggunaan kata atau perilaku yang merendahkan suku dan ras tertentu.

  • Program siaran keagamaan harus disajikan dengan memperhatikan kondisi sosial dan psikologis masyarakat setempat.

  • Dilarang menyiarkan program yang mengandung serangan, penghinaan atau pelecehan terhadap pandangan dan keyakinan keagamaan tertentu.

  • Dilarang menyiarkan program yang mengandung pesan bahwa suatu agama tertentu adalah lebih baik daripada agama lainnya yang sah di Indonesia.

  • Penyelenggara penyiaran dilarang menyiarkan program yang berisikan perbandingan antaragama.

  • Penyelenggara penyiaran harus berhati-hati dalam menyiarkan program yang menggunakan nara sumber yang memiliki kekuatan/kemampuan supranatural khusus atau kemampuan menyembuhkan penyakit dengan cara supranatural.

  • Penyelenggara penyiaran wajib menjelaskan kepada khalayak bahwa mengenai kekuatan/kemampuan tersebut sebenarnya masih ada perbedaan pandangan di tengah masyarakat.

  • Program yang membahas materi horoskop dan perbintangan serta ramalan harus disajikan dengan cara yang tidak menimbulkan kesimpulan bahwa isi program tersebut adalah benar dan serius.

  • Penyelenggara penyiaran dilarang menyajikan program yang memuat berita, bahasan atau tema yang mengandung pembenaran terhadap tindak korupsi dan perjudian.

PENUTUP


  • Kode etik dan tata tertib ini wajib dipatuhi oleh Penyelenggara Penyiaran khususnya di Radio Kombas, baik unsur Dewan Penyiaran Komunitas maupun Badan Pelaksana Penyiaran Komunitas ( Pimpinan Studio dan Crew ).

  • Pelanggaran terhadap Kode etik dan tata tertib ini akan dikenakan sanksi administrasi dengan tahapan sebagai berikut :

    - Teguran lisan
    - Teguran tertulis
    - Skorsing
    - Pemberhentian

  • Kode Etik dan tata tertib ini secara berkala akan ditinjau kembali disesuaikan dengan peraturan perundang undangan dan perkembangan norma-norma yang berlaku dalam masyarakat.


Banjaran, 18 Juni 2004
Ditetapkan Oleh :

KETUA DPK


ttd ttd


DANA WIDJAJASASTRA



KEPALA STUDIO


ttd


DADANG DHARSANA

Tentang Kami

Radio Kombas
Jl. Batukarut no 29 Arjasari Banjaran, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Adalah salah satu Radio Komunitas yang ada di Kabupaten Bandung, didirikan sejak tahun 2001 hingga saat ini merupakan satu-satunya radio komunitas di kabupaten Bandung yang sudah mengantongi IPP dari KPI Pusat, dan sedang berproses untuk mendapat IPP dari Menkominfo.
View my complete profile
Powered by Blogger.
There was an error in this gadget